19 April 2017



Gue baru aja memindahkan buku dari tas ke rak buku. Lalu gak sengaja ngeliat buku lama yang biasa gue pake buat 'nyampah'. Dan iseng baca ulang. Geli gimana liat tulisan tangan gue, dari yang awalnya rapih, sampai di tengah baris mulai brutal.

Yang baru gue sadari adalah tulisan di buku itu kebanyakan cerita gue sewaktu masa awal stres kuliah dan kerja. Gimana capek dan pusingnya saat setiap hari dikejar macem-macem tugas. Kegiatan yang itu-itu aja.

Kerja. Kuliah. Nugas. Nugas. Kerja. Ngantuk. Pingsan.

Posted on Wednesday, April 19, 2017 by Nurizka Tresna

19 comments

06 December 2016



‘’Hah? Apaan namanya? Bagi es teh?
‘’Pe-Ge-Es-Te’’
‘’Be-Ge-Es-Te? Bangsat dong?’’

Setelah beberapa lama ragu mau ganti alamat blog, akhirnya kemarin dengan deg-degan yang luar biasa, alamat blog ini diganti juga. Udah dari lama banget, setiap ada yang nanya alamat blog gue apa, gue harus mengejanya dengan bener. Rizkatresna strip pe ge es te dot blogspot dot com. Yang berujung mereka malah bakal ngira gue punya kepribadian lain, karena berpikir alamat blog gue pake BGST bukan PGST, yang mana berarti bangsat, yang mungkin isinya caci dan makian buat orang-orang. Keren.

Dari hasil  ngelamun lima menit, jadilah alamat blog yang sekarang ini. Lebih gampang dieja kan?
udah iya aja.

 -
 
Dan, gue pengen nanya.

Posted on Tuesday, December 06, 2016 by Nurizka Tresna

33 comments

20 January 2016


Belakangan ini gue kembali keranjingan belajar main gitar. Setelah beberapa lama gak ngelus-ngelus senar gitar, sekarang gue balik memanaskan jari tangan yang udah kaku ini. Dulu sih, bokap bilang kalo belajar main gitar sebulan aja, pasti langsung jago. Eh, bener. Gue jago. Megang gitarnya doang. Ini  penyataan yang bohong banget. Rasanya pengen gue pelintir tangan yang bilang begini. Gue udah berapa bulan ini woy tapi gini-gini aja.

Gue ngebayangin kalo emang belajar sebulan udah jago, mungkin dalam empat bulan skill main gitar gue udah ngalahin Sungha Jung. Kalo kayak gini, gue mesti sering-sering upload video juga kayak dia. Channel youtube gue bakal ngalahin si Sungha. Gue bakal upload video tutorial main gitar setiap minggunya. Yak, perkenalkan nama baru gue; Rizka Jung.

Anjir, ini keren abis.

Kalo bener kayak gini, gue pastinya bakal butuhin banyak barang, biar bisa beneran nyaingin si Sungha. Soalnya gak mungkin kan gue bikin video pake hape jadul gue dan gitar tua. Yang ada nantinya gue malah ngecover lagunya Rhoma irama.

Memang gitar tua ini menjadi kenangan, juga gitar tua ini yang menjadi saksi, saksi cintamu padaku, cintaku padamu~

Barang apa aja yang gue mesti beli?

Gitar
Pastinya gitar adalah barang utama yang mesti gue punya. Sebetulnya gue udah punya gitar, pemberian abang gue beberapa taun lalu. Gitar itu sendiri umurnya udah mau ngalahin umur adek gue. Makanya gue butuh gitar baru yang lebih hitz dari si tua. Dan pilihan gue tertuju pada si putih ini. Keren banget kan? Apalagi ternyata lagi banyak diskon. Dari yang tadinya Rp 3.500.000 jadi Rp 2.550.000. Udah gitu ada garansi satu tahun resmi dari Yamaha lagi. Mantap abis.

Capo
Selama ini gue kalo mau pake capo selalu minjem sama abang gue. Masalahnya kan gak selalu capo ini free buat gue pake. Makanya gue butuh banget capo. Buat yang belum tau, capo itu alat yang dipasang di fret untuk menekan senar, jadi bisa meningkatkan nada.  Bahan dari capo Me Ideal yang berkualitas dan ringan ini, emang bener-bener ideal banget buat gue. Harganya pun cuma Rp 71.000. Kalo punya duit delapan puluh ribu, sisanya bisa buat makan bakso!


Kamera
Buat ngerekam video gue nanti , pasti butuh kamera kan? Karena hasil video Sungha Jung mantap abis, gue mau punya gue lebih mantap lagi. Makanya gak mungkin pake kamera hape. Apalagi kamera Xiaomi ini yahud banget. Yang terpopuler di jejeran kamera di Lazada.  Harganya yang Cuma Rp 1.800.000 ini udah bisa dapet paket hadiah yang isinya macem-macem. Menang banyak ini namanya.

Meja Portable
Gue kalo lagi pake laptop pasti lama banget. Kalo udah sekali aja duduk di depan laptop, pasti bakalan susah bangunnya. Ada aja yang gue lakuin. Yang awalnya mindahin folder doang, ujung-ujungnya jadi panjang. Ini yang bikin laptop gue cepet panas. Makanya gue amat butuh meja multi-fungsi ini. Apalagi nanti pas gue upload video ke youtube, bisa dipastikan bakal ngeklik yang laen. Selain ada dua kipas pendingin, meja ini dilengkapi  juga sama tempat alat tulis dan drink stand.  Ini ngebikin aktivitas di depan laptop jadi nyaman banget, kalo kayak gini bakalan tambah betah gue. Satu lagi, meja ini bisa dilipat! Itu artinya gampang buat dibawa kemana-mana. Yuhuuu, aktivitas di mana aja tetep nyaman. Harganya cuma Rp 179.900 aja.

Jam tangan
Gue gak tau sih hubungan antara hayalan gue tadi sama jam tangan. Karena kesukaan gue sama jam tangan sport aja sih, makanya pas ngeliat jam Baby-G ini langsung melotot sejadi-jadinya. Lagian nanti kalo di video gue pake jam ini pasti langsung keliatan cakep. Tangannya. Buat harga jam ini sesuai sama kualitasnya, Rp 1.888.700.

Semua barang yang pengen gue beli di atas itu tersedia di Lazada. Gampang banget buat belinya, tinggal klik, kita udah bisa nunggu barangnya nyampe ke rumah. Masalahnya adalah, siapa yang mau ngasih gue duit buat beli itu semua?





-


Ini adalah sebuah acara Kompetisi Blogger ShopCoupons X Lazada Indonesia. Yang diselenggarakan oleh ShopCouponsVoucher Lazada disponsori oleh Lazada Indonesia

Posted on Wednesday, January 20, 2016 by Nurizka Tresna

74 comments

10 January 2016


Gue gak pernah nyangka kalo nama yang dikasih orang tua gue ini bakal berubah jadi macem-macem. Temen-temen gue seenak jidat ganti nama yang udah keramat ini jadi sesuai sama yang mereka mau. Gue sebenernya gak pernah ngerasa kesel sih kalo dikasih nama panggilan yang beda gitu, kayak dipanggil Ariana grande, Selena, atau alyssa soebandono pun gue gak bakal protes. Bener deh. Kecuali nama itu merusak martabat gue sebagai wanita super-extra-anggun ini.

Kalo dipikir-pikir, selama hidup dan bertemen sama orang, udah banyak nama panggilan yang mereka kasih. Mereka kayak males banget buat menyebut nama 'Rizka'. Antara nama ini yang pasaran atau menurut mereka nama ini gak pantes buat gue. Mungkin seharusnya orang tua gue ngasih nama semacam; Suketi atau Nyi saniyem sekalian biar mereka puas nyebut-nyebutnya.

Well, Marilah kita liat nama panggilan apa aja yang udah nyangkut ke gue.

Engka. Cara baca E di sini itu kayak lo nyebut kata sendal. Kata sepupu yang lebih tua dari gue, dulu gue itu gak bisa nyebut nama sendiri.Yang kedengeran dari mulut gue ya nama Engka ini. Nyebelinnya, semakin gue gede dan udah fasih banget ngomong, tetep aja gue dipanggil Engka. Sampe sekarang! Padahal gue malah udah bisa nyebut nama panjang sendiri tanpa dieja! Tanpa diapal sekalipun! Huhuhu. Keluarga nyokap sih yang terbiasa sama nama ini, soalnya masa kecil gue kebanyakan dihabiskan tinggal di daerah kekuasaan keluarga nyokap.

Jenong. Ini si kutu kupret Aji, temen SD gue yang nyumbangin panggilan ini. Yang dia apal dari diri gue ya kejenongan jidat gue ini. Katanya jidat gue ini beda dari yang lain. Kalo orang lain kelebaran jidatnya 5-6 cm, jidat gue ini bisa selebar lapangan golf. Itu artinya, LEBAR BANGET DONG KAMPRET! Padahal si Aji ini jidatnya selebar dua kali lapangan golf, dan justru jidat gue yang (menurut gue) normal. Kalo dia lagi ngomong, kayak 'Jangan lama-lama dong nong' atau yang belakangnya 'nong' yang lain, gue serasa tukang es kenong yang lagi diprotes pembeli. Sudah cukup tabah selama SD sampe sekarang gue mungkin aja dikira jualan es.

Cokocips. Kalo kalian pernah ketemu gue dan merhatiin muka gue, pasti kalian bakal ngeliat tahi lalat yang ada di muka gue ini. Atika, dan temen deket dari smp yang lain adalah contoh orang yang mungkin kalo lagi ngomong sama gue, sambil ngeliatin muka, dan ngitungin jumlah tahi lalat yang ada. Sebetulnya, tahi lalat yang keliatan jelas banget di muka ini ada tujuh. Tapi kalo dilihat lebih jeli, pasti bakal nemuin yang lain. Pernah waktu temen-temen gue lagi liburan dan gue gak ikut, mereka beli good time, dan dia sayang buat makannya karena chocochips di good time itu mengingatkannya sama gue. Dia jadi kangen. Gak tega buat gigit itu good time. Ini beneran. Dan gue masih ngakak sampe sekarang.

Cihuy. Ini sih nama panggilan yang gue bingung dapetnya dari mana, dan apa hubungannya sama gue. Serius deh, pas kelas satu SMK dan mulai deket sama temen kelas, mereka udah nyebut gue dengan panggilan ini. Awalnya mungkin bercandaan kalo mereka menyebut gue si cihuy. Mereka pikir nama ini  lucu dan lama-kelamaan malah keterusan sampe sekarang. Bahkan banyak temen-temen lain di luar sekolah yang ikutan manggil gue dengan nama ini.



Kalo di sekolah lagi bikin absen uang kas, atau yang lain, yang ditulis adalah nama cihuy bukan rizka. Ini kebawa terus sampe kalo lagi ngomong ke guru. Makanya kalo di sekolah ada yang manggil-manggil gue, ampe teriak pake nama rizka, gue gak bakalan nengok. Kok mirip-mirip sama budek ya? Hehehehe. Permasalahan yang masih bikin gue penasaran itu, sebenernya apa yang ada di dalam otak temen-temen gue. Dan apa arti cihuy sendiri sebenernya.

Woaah. Kalo gue sebutin sebenernya ada lagi sih nama panggilan kecil atau julukan gitu. Beda temen, beda juga nama panggilannya. Iya gak sih? Apa temen gue aja yang ngeselin? Tapi semua yang di atas adalah nama panggilan yang sampe sekarang masih kepake dan udah melekat banget. Gue sih mau ngasih tau dan menyarankan ke kalian aja, Panggilan gue sebenar-benarnya adalah Ariana grande. Jadi kalo kalian baik hati dan tidak pake narkoba, tolong panggil gue dengan nama itu. Terserah mau percaya atau enggak. Iya. Terserah.

-
Hoi. Hoi. Hoi. Gue baru aja bikin halaman 'Main-main Yuk!' buat naro link temen-temen blogger. Kalo kalian pengen link blognya ada di situ, tinggal komen aja ya di sana. (:

Posted on Sunday, January 10, 2016 by Nurizka Tresna

73 comments

27 December 2015


Gara-gara postingan sebelumnya, temen gue malah ngeledek yang aneh-aneh. 'Cieee nyesel yaaa?', 'Cieee berharap ya?', 'Ciee katarak ya?'. Ngeledek yang sebenernya gak lagi gue rasain sekarang. Lagian, gue nulis itu karena emang lagi kangen sama temen-temen. 'TEMEN-TEMEN' YA ITU ARTINYA BANYAK BUKAN CUMA SATU ORANG, DASAR KAU ACAR TIMUN. Sepertinya salah kecil gue menulis postingan itu. Well, udah terlanjur, mau diapus juga percuma kan? Hehehehe.
-
Gue abis liat-liat postingan gue yang lama, dan baca-bacain lagi komentar yang ada. Satu kata yang ada di pikiran gue: kangen. Gila, setaun blog ini kosong, perbedaannya keliatan banget. Dari yang blog ini sepi pengunjung menjadi lebih sepi. Beberapa blogger yang waktu itu gue liat suka ngasih komentar di postingan gue, dan yang emang aktif banget nulis, sekarang malah gak keliatan tulisan barunya lagi. Aku kangen tulisan kalian wahai para mahablogger. Makanya gue selalu salut sih sama mereka yang bener-bener konsisten dari jaman batu sampe sekarang. Kapan gue bisa begitu.

Kayaknya gue lagi diserang virus kangen deh. Bentar-bentar ngeliat sesuatu yang ngingetin kejadian dulu langsung bikin gue senyam-senyum sendiri, jalan-jalan di taman, terus nyanyi, sambil muterin pohon, pas lagi ujan, sambil bawa-bawa selendang.

Kemarin pas lagi buka-buka folder lama di laptop, gue nemu foto pas gue SD. Dengan muka yang masih bocah banget tapi dengan gaya yang alay. Ini awal mulanya gue menjadi pasukan alay Raditya Dika. Fotonya waktu itu diambil pake hape baru temen gue.

Gue yang lagi duduk di depan tv dipanggil-panggil dari luar rumah sama temen. Gue minta izin ke nyokap buat pergi main. Katanya, jam setengah lima udah harus di rumah lagi. Gue ngangguk dan langsung lari ke luar. Sambil buka pintu gerbang, si temen udah histeris aja 'Ke rumah aku yuk! Aku beli hape baru, tapi gak boleh dibawa ke luar'. Kita berdua langsung ngacir ke rumah dia.

Sumpah canggih banget, itu yang terus keluar dari mulut gue waktu itu. Ngeliat hape nokia yang ada kamera belakang dan bisa download permainan java udah bikin gue kejang-kejang. Gue megang hape dia di tangan kanan, dan hape gue di tangan kiri. Rasanya yang di tangan kiri pengen langsung gue lempar ke lantai dan gue injek-injek. 'Foto yuk nanti kita upload di facebook' gue nyuruh si temen biar mendekat ke gue. 'Tapi aku belum tau gimana caranya dari hape ini' dia ngambil hapenya dari tangan gue dan mulai ngotak-ngatik sendiri. 'Nanti aja deh, yang penting foto dulu'.

Di situlah kita. Sibuk foto dan ngotak-ngatik gimana caranya buka facebook dari hape baru. Sampe gue lupa sekarang udah jam setengah enam. Panik karena takut kena omel, gue langsung buru-buru keluar rumah si temen sambil nyari sendal. Keberuntungan gue bergantung pada kecepatan gue lari sampe ke rumah dan kepolosan tampang ini.

Di jalan, sambil lari dengan napas terengah-enggah, gue berdoa semoga nyokap gak marah. Gue ngeri ngebayangin saat gue sampe, nyokap udah ada di balik pintu gerbang dan gak ngebiarin gue masuk. Sambil geleng-geleng cemas, gue komat-kamit berdoa sampe gue buka pintu. 'Assalamualaikum!' setengah teriak gue nyelonong masuk dan nyari di mana nyokap berada. Di satu sisi, gue takut diomelin karena pulang telat, di sisi lain, gue ketakutan juga kalo sendirian di rumah. Nyokap keluar dari dapur sambil bawa cemilan 'Kaka, ini cobain deh. Ini yang kemarin ibu pesen itu lho' tampang polos yang udah gue siapin kini berubah jadi tampang bingung.

'Ibu gak marah?'

'Kenapa marah?'

'Ini hampir jam setengah enam bu' gue ngingetin sekaligus ngeyakinin diri kalo ini emang nyokap gue.

'Iya, ibu tau' masih megang toples makanan, nyokap ngasih raut wajah yang meyakinkan banget.

Ngeliat nyokap yang santai banget, gue rasa udah aman buat ikutan makanin cemilan. 'Tapi tadi kaka disuruh pulang jam setengah lima. Telat satu jam bu'

'Iya, ibu gak marah. Tapi besok gak boleh maen'

Gue keselek.

Cuma hal kecil kayak telat pulang padahal belum malem kayak dulu, jadi kecemasan utama gue. Sekarang, gue pulang lewat jam setengah enam, gak bakal kena omel. Kecuali perginya dari satu hari lalu.

Gue bener-bener kangen masa di mana beban pikiran gue cuma main, pr, sama telat pulang. Gak harus ikut mikirin masalah rumah, gak ada pikiran tentang gebetan yang suka bikin galau, tanggung jawab yang makin besar dan lain-lain. Rasanya gue pengen balik jadi anak kecil lagi. Saat-saat di mana semuanya masih terasa lengkap. Dan emang masih keluarga yang lengkap.

Jadi, kalo ada yang punya kenalan jual mesin waktu, hubungi gue ya. Klik aja kolom kontak di bagian atas. Arigatou gozaimasu.

Posted on Sunday, December 27, 2015 by Nurizka Tresna

80 comments